Buka jam 08.00 s/d jam 21.00 , Sabtu, Minggu & Hari Besar Tutup
Kunjungi terus web kami dan dapatkan info discound menarik Fast respon Call CS 085645171548 Kami siap antar sampai depan rumah Tersedia Berbagai jenis beras Putih, Merah, hitam, beras organik
Beranda » Artikel Terbaru » Tingkatkan Hasil Panen 3 Kali Lipat dengan Metode Haston

Tingkatkan Hasil Panen 3 Kali Lipat dengan Metode Haston

Diposting pada 20 Juli 2018 oleh backrojez | Dilihat: 1.763 kali

J-rice.id. j-rice adalah perusahaan yang bergerak di bidang distributor beras dan industri pertanian. Saat ini kami jual beras murah, benih padi unggul, jual beras hitam, jual beras merah, jual beras organik, jual beras coklat, jual benih padi dll.

Kali ini kita akan membahas tentang metode penanaman padi hazton untuk meningkatkan hasil panen.

 

Metode Hazton Ini Mampu Hasilkan Padi Puluhan Ton. Berani Coba?

Metode Hazton, mungkin tidak setenar Metode Jajar Legowo atau SRI dalam hal penanaman padi. Namun, metode ciptaan dua putra Kalimantan Barat ini merupakan harapan nyata untuk meningkatkan produktivitas pertanian, menuju swasembada pangan di Indonesia. Adalah Hazairin dan Anton Kamarudin, yang melakukan riset hebat hingga menemukan teknik tersebut.

Hazairin adalah Kepala Dinas Pertanian, Tanaman Pangan dan Hortikultura Kalimantan Barat (Kalbar). Awal karirnya sebagai penyuluh pertanian. Tak heran, ia paham dengan tipologi lahan pertanian di Kalimantan Barat, serta metodologi yang kerap digunakan petani lokal dalam hal bercocok tanam. “Hanya lihat dan pegang daun saja, saya sudah tahu tanaman ini kekurangan unsur N, P, atau K,” ujarnya belum lama ini.

Saat jadi penyuluh, Hazairin tak segan mengamati kasus yang terjadi di daerah dampingannya. Munculnya teknologi Hazton pun berawal dari pengamatan di lapangan. Baik Hazairin maupun Anton mengamati, petani di Kalbar kerap menanam padi dengan satu hingga tiga bibit per lubang tanam.

Dari bibit tersebut, dihasilkan satu rumpun padi dengan jumlah 10 hingga 20 anakan vegetatif. Selanjutnya, pada masa generatif menghasilkan 10 hingga 15 anakan produktif, dengan produksi padi sekitar tiga hingga empat ton per hektar. Hingga akhirnya, Hazairin dan Anton memiliki pemikiran kontroversional, menggunakan bibit padi lebih tua, cara berbeda yang biasa digunakan petani.

Baca: Semangat Menggebu Petani Perempuan di Kapuas Hulu Terapkan Metode Hazton

Kebanyakan orang berpendapat, bibit tua tidak menghasilkan bulir padi yang banyak. Namun, semakin tua bibit padi, justru semakin tahan terhadap penyakit. Dari hasil penelitian, didapati juga semakin padat bibit padi yang dimasukkan dalam satu lubang, akan semakin banyak menghasilkan padi berkualitas dan kuat berkompetisi. Salah satunya, meminimalisir hama keong yang hanya suka pada padi muda.

Akankah kedaulatan pangan yang dicitakan Indonesia terwujud? Petani, sang pahlawan pangan, nasibnya tidak boleh dilupakan. Foto: Rhett Butler
Akankah kedaulatan pangan yang dicitakan Indonesia terwujud? Petani, sang pahlawan pangan, nasibnya tidak boleh dilupakan. Foto: Rhett Butler
Pada 2012, metode ini pun diperkenalkan di Kalimantan Barat, dengan nama Hazton, akronim dari Hazairin dan Anton, sang penemu. “Dulu, kita dilarang menanam padi dengan bibit banyak, tapi metode ini malah menggunakan banyak bibit,” kata Hazairin. Sebuah demplot pun dibuat. Bank Indonesia Perwakilan Kalimantan Barat, selaku Tim Pengendali Inflasi Daerah, mendukung pengembangan penerapan metode tersebut.

Desa Peniraman, Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah, daerah awal pengembangan metode ini. Tahun 2014 lalu, Kelompok Tani Nekad Maju di Desa Peniraman, Kecamatan Sungai Pinyuh, Kabupaten Mempawah, menerapkan metode ini di lahannya. Gabungan kelompok tani (gapoktan) ini, binaan Kantor Perwakilan Bank Indonesia Kalimantan Barat.

“Sebelum menggunakan Hazton, hasil panen per hektar berkisar tiga hingga empat ton. Kini bisa mencapai sembilan hingga sepuluh ton,” kata Bukhari (60), anggota Gapoktan Nekad Maju. Melihat kesuksesan tersebut, kata Bukhari, banyak petani yang tertarik bergabung. Jumlah anggota bertambah, dari tujuh menjadi 11 kelompok tani.

Luas areal yang mengaplikasikan metode ini meningkat dari 25 hektare menjadi 200 hektare. Saat ini, Gapoktan Nekat Maju bahkan sudah mempunyai gudang dan rumah pengeringan padi. Untuk bibit, mereka telah menjalin kerja sama dengan Balai Benih Induk Peniraman.

Inilah benih padi yang tersimpan di Kantor Asosiasi Bank Benih Tani Indonesia (AB2TI), Bogor. Dari 10 ribu varietas padi yang ada di Indonesia,, saat ini hanya 125 varietas yang tersisa. Foto: Rahmadi Rahmad
Rokib, Ketua Gapoktan Nekad Maju menyatakan, metode ini membantu meningkatkan perekonomian keluarga. Betapa tidak, pendapatan kotor selama tiga bulan dapat mencapai Rp40 juta. “Dipotong biaya tananaman dan pemeliharaan Rp10 juta, pendapatan bersih petani Rp30 juta. Artinya, pendapatan per bulan untuk per hektare Rp10 juta.”

Rokib awalnya ragu. Dia bahkan mengira, Hazton adalah jenis padi, bukan teknik menanam. “Agak rumit. Setelah dijalani dan mendapatkan hasil, ternyata tidak ada yang mustahil.”

Semula, Rokib kurang yakin jika menggunakan 20 hingga 30 bibit padi dalam satu lubang tanam akan berhasil. Terlebih, modal tanam akan bertambah. Namun setelah panen, modal tanam itu kembali, karena hasil yang melimpah. Dengan Metode Hazton, memang modal tanam per hektare naik dari Rp5 juta menjadi Rp7 juta. “Tapi, pendapatan juga naik dari Rp10 juta menjadi Rp30 juta per hektar,” katanya.

Anton Kamarudin tengah mempraktikkan metode Hazton kepada petani perempuan Desa Tekudak, Kapuas Hulu, Kalimantan Barat. Foto: Putri Hadrian
Dilirik negara lain

Metode Hazton, kini sudah diterapkan di tiga negara, yakni India, Inggris, dan Malaysia. Teknik ini sangat cocok diterapkan di lahan yang tidak terlalu luas, namun produktivitasnya optimal. Di Indonesia, sudah 24 provinsi yang menerapkan, meski ada juga sejumlah petani di Kalbar yang menolak.

“Sejumlah petani di Kabupaten Ketapang dan Kubu Raya menolak. Padahal, dalam penerapannya mendapat bantuan dan dampingan dari pemerintah,” kata Hazairin.

Saat ini, kata dia, penerapan Hazton melalui APBN 2016 di Indonesia ada 50 ribu hektar. Kalbar mendapatkan koata sebanyak 35 ribu hektar. “Semua hampir terealisasi. Ada juga yang jatah 10 ribu hektare kurang seperti di Sambas. Mereka sudah merasakan hasilnya yang berlipat.”

Hazairin mengakui, butuh waktu untuk alih metode dan mengedukasi masyarakat. “Peran petugas penyuluh pertanian merupakan kunci sukses penerapannya.”

Demplot padi di Desa Tekudak, Kabupaten Kapuas Hulu Kalbar, yang menerapkan Metode Hazton, dampingan Konsorsium Perempuan Kalbar. Foto; Konsorsium Perempuan Kalbar
Petani berdasi

Kepala Bank Indonesia Perwakian Kalimantan Barat, Dwi Suslamanto,

Bagikan informasi tentang Tingkatkan Hasil Panen 3 Kali Lipat dengan Metode Haston kepada teman atau kerabat Anda.

Tingkatkan Hasil Panen 3 Kali Lipat dengan Metode Haston | j-rice.id | 0812.1494.7225

Belum ada komentar untuk Tingkatkan Hasil Panen 3 Kali Lipat dengan Metode Haston

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*

Mungkin Anda tertarik produk berikut ini:
OFF 20%
QUICK ORDER
Beras Merah Organik | PROMO 0812.1494.7225

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Rp 28.000 Rp 35.000
Ready Stock / 004
Rp 28.000 Rp 35.000
Ready Stock / 004
QUICK ORDER
Benih Padi Trisakti

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

*Harga Hubungi CS
Ready Stock
*Harga Hubungi CS
Ready Stock
QUICK ORDER
Benih Padi Inpari 23

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

*Harga Hubungi CS
Ready Stock
*Harga Hubungi CS
Ready Stock
SIDEBAR

Alamat Kantor

Alamat Kantor :

Graha Indah Paciran Blok E4-No 7

Dsn Tepanas RT 02 RW 03 Ds. Kranji Kec. Paciran

Lamongan- Jatim

62264

TLP 0856 4517 1548

WA 0812 1494 7225