Buka jam 08.00 s/d jam 21.00 , Sabtu, Minggu & Hari Besar Tutup
Kunjungi terus web kami dan dapatkan info discound menarik Fast respon Call CS 085645171548 Kami siap antar sampai depan rumah Tersedia Berbagai jenis beras Putih, Merah, hitam, beras organik
Beranda » Artikel Terbaru » Kisah Sukses Ujang Petani Milenial di Panggil Ke Istana

Kisah Sukses Ujang Petani Milenial di Panggil Ke Istana

Diposting pada 13 Juli 2021 oleh backrojez | Dilihat: 738 kali

assalamualaikum sahabat j-rice. salam satu lumpur. terus bercocok tanam dan bekerja keras agar hasil berlimpah.

kisah sukses kali ini kita angkat dari petani milenial mas ujang namanya. kisah suksesnya terdengar hingga ke istana, alhasil beliau di panggil presiden Jokowi Ke istana

kisah beliau sangat inspiratif sehingga cocok jadikan inspirasi

simak kisah suksesnya

 

Kisah petani milenial Ujang Maragana (25) patut dicontoh. Pasalnya, deretan piagam penghargaan berjejer dalam rak di rumahnya di Kampung Cikawari RT 04 RW 11, Desa Mekarmanik, Kecamatan Cimenyan, Kabupaten Bandung.

Piagam milik Ujang Margana (25) itu ia dapatkan dengan tidak mudah.

Ia adalah petani milenial yang diundang Presiden Joko Widodo ke Istana pada 2018 karena dedikasinya di bidang pertanian.

Kepada Kompas.com, Ujang menceritakan kiprahnya di bidang pertanian sambil menunjukkan hamparan luas tanah garapannya yang berada persis di depan rumahnya.

“Itu tanah garapan saya dan kelompok tani saya, Tricipta. Luasnya 50 hektar (ha),” ujar Ujang sambil berjalan dengan sepatu botnya ke kebunnya, akhir Januari lalu.

Ujang menceritakan, sejak kecil dia sudah akrab dengan dunia pertanian karena orangtuanya kerap membawanya ke kebun.

Awalnya garap sepetak tanah ayahnya

Saat duduk di bangku SMA Guna Dharma, Ujang mencoba menggarap sepetak tanah ayahnya. Ia mengurus dari awal pembibitan, penanaman, hingga panen.

Tak disangka, sang ayah menyerahkan semua hasil panennya sebesar Rp 35 juta kepada Ujang.

Untuk anak SMA seperti dirinya, jumlah tersebut tentunya sangat besar. “Hasil Rp 35 juta itu untuk sekali tanam sekitar 70 hari,” imbuhnya. Melihat besarnya potensi pertanian, Ujang semakin tertarik dengan dunia tersebut.

Itulah alasan ia memilih perguruan tinggi yang dekat dengan rumahnya agar ia bisa menjalankan keduanya dengan baik.

Sebelum kuliah, ia mengecek kebunnya. Saat pulang kuliah, ia pun akan menghabiskan waktu di kebun.

Namun, ia tidak mengambil jurusan pertanian. Karena ingin merasakan pengalaman yang berbeda, ia mengambil Fakultas Sosial dan Politik Universitas Al-Ghifari Bandung.

Meski mengambil jurusan politik, ia sama sekali tak tertarik dengan bidang tersebut. Ia tetap mencintai dunia pertanian.

Setelah lulus kuliah, ia semakin fokus di bidang pertanian. Ia mengajak petani di sana dan membentuk kelompok tani yang ia beri nama Tricipta.

 

Terasering

Kini, sejumlah perubahan sedang ia siapkan, di antaranya menggunakan konsep terasering untuk kebunnya. Terasering merupakan metode bercocok tanam dengan membuat teras-teras untuk mengurangi panjang lereng.

Terasering ini akan menahan air sehinga mengurangi kecepatan dan jumlah aliran permukaan, serta memperbesar peluang penyerapan air oleh tanah.

Berita Terkait  Pentingnya Strategi Promosi Pangan Hewani ASUH Melalui KIE

“Kalau yang sekarang masih menggunakan konsep biasa. Jadi kalau hujan, air dengan cepat mengalir ke bawah,” ungkapnya.

Kondisi ini menyumbang banjir yang kerap terjadi di Jalan AH Nasution, Kota Bandung. Perubahan yang dilakukan kelompoknya diharapkan bisa mengatasi banjir.

“Pokoknya yang masuk kelompok tani Tricipta harus mengubahnya jadi terasering dan menjadi contoh,” tutur Ujang.

Selain itu, daerahnya menjadi bagian percontohan desa digital.

Jadi, ketika ia bepergian, ia masih bisa memantau kebunnya dan menyiram pohon bawangnya lewat aplikasi di gadget

Stabilitas harga

Hingga Mei 2016, tepatnya menjelang Idul Fitri, harga bawang merah di pasaran melonjak tinggi. Dari biasanya Rp 20.000 menjadi Rp 40.000-Rp 50.000 per kg di Bandung.

Bahkan di Jakarta, harganya mencapai Rp 60.000-Rp 70.000 per kg. Saat itu, Ujang mengumpulkan kelompok taninya.

Ia berupaya meyakinkan mereka agar menjual di harga Rp 20.000 untuk menekan harga di pasaran.

“Saat itu kami punya 120 ton bawang merah. Kalau kami ikut harga pasar, kami akan untung besar, tapi kemudian bawang impor masuk,” tuturnya.

Itu artinya, keuntungan yang kami peroleh hanya bersifat sementara atau hanya satu musim tanam itu. Sedangkan kerugian akibat bawang impor bisa kami rasakan lebih dari tiga kali musim tanam. Setelah berhasil meyakinkan kelompok taninya, Ujang membawa 120 ton bawang merah tersebut ke Jakarta.

Ia membantu Kementerian Pertanian melakukan operasi pasar.

“Saat itu keuntungan saya dan kelompok tani saya hanya Rp 4.000 per kg. Tapi alhamdulillah, harga bawang di pasaran bisa ditekan,” tuturnya. Keberhasilannya menstabilkan harga bawang merah membuat Ujang dipanggil Presiden Joko Widodo ke Istana Negara.

Ujang mendapatkan penghargaan tingkat nasional sebagai pemuda tani teladan. Sebelumnya, Ujang terpilih menjadi petani teladan tingkat kabupaten dan provinsi.

Bagikan informasi tentang Kisah Sukses Ujang Petani Milenial di Panggil Ke Istana kepada teman atau kerabat Anda.

Kisah Sukses Ujang Petani Milenial di Panggil Ke Istana | j-rice.id | 0812.1494.7225

Belum ada komentar untuk Kisah Sukses Ujang Petani Milenial di Panggil Ke Istana

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*

Mungkin Anda tertarik produk berikut ini:
QUICK ORDER
Jual Beras Organik Di Surabaya

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

*Harga Hubungi CS
Ready Stock
*Harga Hubungi CS
Ready Stock
QUICK ORDER
distributor beras ketintang, kota surabaya, jawa timur

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Agen Beras Surabaya Barat *Harga Hubungi CS
Ready Stock
QUICK ORDER
Agen Beras Surabaya Barat

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

harga beras terbaru *Harga Hubungi CS
Ready Stock
*Harga Hubungi CS
Ready Stock
SIDEBAR

Alamat Kantor

Alamat Kantor :

Graha Indah Paciran Blok E4-No 7

Dsn Tepanas RT 02 RW 03 Ds. Kranji Kec. Paciran

Lamongan- Jatim

62264

TLP 0856 4517 1548

WA 0812 1494 7225