Kunjungi terus web kami dan dapatkan info discound menarik Fast respon Call CS 085645171548 Kami siap antar sampai depan rumah Tersedia Berbagai jenis beras Putih, Merah, hitam, beras organik
Beranda » Bibit Padi » Jual Benih Padi Inpari 32

Jual Benih Padi Inpari 32

Kode : -
Berat : 300 gram
Stok : Ready Stock
Kondisi : Baru
Kategori : Bibit Padi
Dilihat : 281 kali
Review : Belum ada review
Hubungi kami secara langsung untuk pemesanan yang lebih cepat!
Jual Benih Padi Inpari 32

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

*Harga Hubungi CS
Ready Stock
INFO HARGA
Silahkan menghubungi kontak kami untuk mendapatkan informasi harga produk ini.

Bagikan informasi tentang Jual Benih Padi Inpari 32 kepada teman atau kerabat Anda.

Deskripsi Jual Benih Padi Inpari 32

Jual Benih Padi Inpari 32

 

Inpari 32 merupakan benih Varietas Unggul Baru (VUB) padi hasil seleksi Ciherang/IRBB64 oleh Balai Besar Penelitian Tanaman Padi.  Varietas ini memiliki gabah dengan bentuk medium, dan warna kuning bersih, serta agak tahan terhadap kerebahan.  Benih yang dilepas Kementerian  Pertanian tahun 2013 ini memiliki rata-rata hasil mencapai 6.3 ton/ha GKG dengan potensi hasil sebesar 8.42 ton/ha GKG.  Varietas ini cocok ditanam di dataran rendah sampai dengan ketinggian 600 m dpl (BB Padi).

Berdasarkan pantauan BPTP Banten, benih ini telah menyebar pada berbagai lokasi di Provinsi Banten. Berdasarkan hasil preferensi varietas dan wawancara dengan sejumlah petani di Provinsi Banten, antara lain petani di Desa Cigelam Kec. Ciruas Kab. Serang, Desa Batu Bantar Kec. Cimanuk  Kab. Pandeglang, dan Kec. Warunggunung dan Kec. Wanasalam Kab. Lebak, serta di beberapa titik lainnya,  Varietas Inpari 32 cenderung lebih disukai petani dibanding beberapa varietas lainnya, dan di beberapa lokasi petani menyatakan keunggulan varietas ini setelah melakukan pergiliran varietas dengan Ciherang sebagai varietas existing sebelumnya.

Ucung Jawahir, Ketua Kelompok Tani Bantar Jaya II di Desa Batu Bantar Kec. Cimanuk Kab. Pandeglang  menyampaikan bahwa Varietas Ciherang pada musim tanam tahun lalu telah digilir dengan Varietas Unggul Baru (VUB) seperti Inpari 32 dan Mekongga.  Ucung menyatakan bahwa Inpari 32 hasilnya memuaskan. “Inpari 32 memiliki hasil yang lebih banyak, jumlah butir per malai lebih banyak, berat bobotnya lebih banyak, nasi masih lebih enak, tidak kalah dengan Ciherang” jelas Ucung.

Di lokasi kegiatan BPTP Banten di Kec. Warung Gunung Kab. Lebak tahun 2017, dalam uji preferensi varietas, petani umumnya memilih Inpari 32 terutama karena performa tanaman dan produktivitasnya yang lebih tinggi.  Demikian pula dengan petani di Kec. Ciruas, kesukaan petani tidak hanya karena performa dan produktifitas tanaman tetapi juga karena rasa nasi yg pulen, hampir sama dengan rasa nasi Ciherang.

Di Kec. Wanasalam di Kab. Lebak bagian selatan dengan luas lahan sawah sebesar 4.527 ha,  dan sebagian besar (sekitar 90 %) merupakan sawah tadah hujan, petani umumnya menanam Varietas Ciherang pada beberapa tahun sebelumnya. Varietas ini nyaris tak tergantikan hingga kemudian salah seorang petani mengenal Inpari 32 pada acara Pekan Daerah (PEDA) Prov. Banten tahun 2016.

“Saya mengenal Inpari 32 pada waktu acara PEDA Prov. Banten yang diadakan tahun 2016 di Tangerang, waktu itu saya melihatnya melalui stand BPTP Banten” jelas H. Sudirman, salah seorang petani sukses di Wanasalam yang tergabung dalam Kelompok Tani Sidamulya I Desa Cipedang Kec. Wanasalam.

Setelah acara PEDA tersebut, petani kemudian membeli benih Inpari 32 melalui UPBS BPTP Banten, dan menanamnya dalam musim tanam tahun lalu. Hasilnya memuaskan petani.

“Gabahnya bagus, rasanya  mirip Ciherang sehingga petani suka dengan varietas tersebut, dan produktivitasnya tinggi mencapai 7 ton/ha, dibandingkan dengan Ciherang sebelumnya yang hanya mencapai 6.5 ton/ha” ungkap H. Sudirman melanjutkan penjelasannya.

Kesukaan petani di Kec. Wanasalam terhadap benih Inpari 32 tersebut berlanjut untuk musim tanam berikut tahun ini, yang rencana tanam di akhir Oktober nanti, petani kembali akan menanam Inpari 32 yang merupakan benih bantuan pemerintah. Selain itu, Inpari 30 juga akan ditanam oleh sebagian petani.

Kedua jenis varietas tersebut, telah ada di petani.  Untuk memulai pengolahan lahan, petani saat ini sedang menunggu waktu hujan yang diperkirakan akan turun pada akhir Bulan Oktober nanti. Sumber-sumber air di Wanasalam kering dan kalaupun ada cenderung asin. (*)

Inpari 32 Di Gemari di NTB

Demikian dikatakan oleh Kepala Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Balitbang Kementerian Pertanian NTB, Saleh Mokhtar dalam acara Panen Padi Bersama di hamparan Padi Kelompoktani Lembu Sari, Desa Narmada, Kecamatan Narmada Kabupaten Lombok Barat, Rabu (20/12).

“Panen telah dimulai sejak hari Sabtu kemarin (16/12) di hamparan seluas 22 hektar dari luasan 100 hektar. Panen dilaksanakan dengan combine harvester. Teknologi budidaya padi yang diterapkan Kelompoktani Lembu Sari adalah Teknologi Jajar Legowo Super, dengan varietas Inpari 33, Inpari 32, dan inpari 30,” ujar Mokhtar.

Dia menjelaskan bila produktivitas yang dicapai berdasarkan hasil ubinan bibit padi jenis Inpari 33 sebesar 9,8 ton per hektar, inpari 32 sebesar 8,05 ton per hektar dan inpari 30 sebesar 7,0 ton per hektar.

Mokhtar menambahkan bila petani di Desa Narmada sudah dua musim ini menggunakan dua varietas bibit padi tersebut. Untuk menunjang peningkatan produktivitas beras selama periode itu juga teknologi  budidaya padi Jarwo Super

“Petani merasakan adanya kenaikan produktivitas padinya yang signifikan, sebelum menerapkan teknologi Jarwo Super produktivitas padi maksimal hanya mencapai 5,5-6 ton/ha. Safari panen berikutnya di NTB akan dilaksanakan di Kabupaten Sumbawa mulai dari Kota Bima dan Dompu,” pungkasnya.

Panen padi di Desa Narmada dihadiri oleh sejumlah pejabat, diantaranya Kepala Dinas Pertanian dan Perkebunan NTB, Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Lombok Barat, Danramil Narmada, Kepala BPTP Balitbangtan NTB, Kepala UPT Pertanian Kec. Narmada, Koordinator Penyuluh, Babinsa se-Kecamatan Narmada, Babinkantibmas Narmada, Penyuluh dan Peneliti BPTP Balitbangtan NTB, petani anggota Kelompoktani Lembu Sari, dan PKK Desa Narmada

Cara Pemupukan Padi untuk Mendapatkan Hasil yang Memuaskan

Indonesia sendiri dinyatakan sebagai negara agraris. Sebagai negara agraris masyarakat Indonesia justru harus belajar, bagaimana cara budidaya tanaman padi dengan baik dan benar. Karena disebabkan sebagian dari penduduk di Indonesia mengkonsumsi nasi yang dijadikan bahan makanan pokok.
Kandungan karbohidrat yang tinggi dan rasa yang enak membuat beras dinyatakan sebagai salah satu makanan populer oleh masyarakat Indonesia.
Maka dari itu kebtuhan beras di Indonesia grafiknya menjulang tinggi, inilah penyebabnya pemerintah sampai-sampai mengimpor beras dari luar negeri untuk memenuhi kebutuhan pakan dalam negeri sendiri.

Nah, sebagai warga Indonesia, seharusnya bisa menciptakan produk beras sendiri dari hasil budidaya tanaman padi yang akan dapat tumbuh subur di Indonesia.

Oleh karena itu, peluang ini jangan disia-siakan untuk membudidayakan padi seperti ini sangat menjajikan untuk negara, apalagi dengan pertumbuhan penduduk warga yang ada di Indonesia sangatlah pesat dan dipastikan akan berpengaruh terhadap permintaan beras yang tinggi tentunya.
Pada umumnya dari beberapa permintaan tersebut, banyaknya orang dari pedesaan sendiri memilih jalan untuk bermigrasi ke kota besar untuk menjadi kuli daripada untuk memilih menjadi profesi padi atau membudidayakannya.
Bertanam padi sebenarnya hanya dijadikan pekerjaan sampingan, oleh karena itulah yang mengakibatkan hasil yang mereka dapati tidak maksimal.
Semisal apabila masyarakat mengerjakan dengan penuh giat dan serius, hasil dari bertani mereka pun akan lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari kita. Dibawah ini, bisa dipratekkan gimana metode yang baik dalam budidaya tanaman padi dan pemupukannya:
Metode dalam Mengolah atau Budidaya Tanaman Padi
Di sini ada cara atau metode agar menapatkan hasil maksimal yang bisa dipakai untuk budidaya tanaman padi atau pemupukannya. Nah, untuk di awal perkembangan kita harus mendapatkan hasil padi yang berkualitas tentunya.
Sebelum bertanam dan pemupukan, sebaiknya mengetahui mengetahui cara budidaya padi yang baik.
Untuk pertama kali yang harus dilakukan adalah memiliki kesungguhan dan keyakinan untuk membudidayakan tanaman ini, dengan cara mendedikasikan tenaga serta pikiran dengan persentasi 100% untuk membudidayakan tanaman padi.
Dengan demikian hasil yang didapatkan hasil panen yang melimpah dan memuaskan.
Agar mendapatkan hasil tersebut, dengan padi melimpah. Dibawah ini ada refensi, bagaimana langkah awal untuk melakukannya.

Pengolahan Tanah untuk Tanaman Padi

www.negeripelangi.com/

Langkah awal sebelum bertanam yang dapat dilakukan adalah membersihkan lahan yang akan ditami dahulu mana. Berikutnya bersihkan beragam tanaman gulma, yakni rerumputan, semak belukar serta hal lain yang akan mengganggu perkembangan tanaman padi.
Menyiapkan pula media tanam yang baik untuk tanaman, ini akan mendorong pertumbuhan tanaman dengan baik tentunya.
Setelah lahan bersih dan nyaman terhindar dari tanaman liar, langkah selanjutnya adalah memberikan aliran air yang cukup pada lahan. Proses seperti ini, tujuannya untuk menggemburkan tanah agar mudah untuk dibajak dengan memakai alat tradisional atau modern sekalipun.
Sudahkah lahan tersebut terlihat gembur? Nah, jika sudah genangi lahan tersebut dengan air sampai mencapai ketinggian sekitar 5-10 cm. Untuk mengatur ketinggian airnya, caranya dengan membuka dan menutup akses keluar masuknya air pada pintu irigasi.
Bisa diamkan lahan tersebut selama 2 minggu, ini tujuannya adalah agar racun pada tanah menjadi netral dan juga kondisi netral dan juga kondisi tanahpun menjadi berlumpur.

Pilihlah BIbit Padi yang Unggul dan Berkualitas

spcolostrum.blogspot.com

Agar hasil panen padi jadi melimpah, selain itu tentu lahan tanaman yang baik diperlukan juga bibit padi yang unggul dan berkualitas. Di bawah ini ada refensi bagaimana cara untuk mengetahui bibit padi yang baik? Berikut ulasannya:
1. Rendam beberapa benih padi yang akan ditanam dengan media air, dengan durasi kurang lebih 2 jam.
2. Selanjutnya, letakan benih yang sudah direndam di atas kain (sudah dibasahi dengan air). Kemudian hitung berapa benih padi yang telah diramdam tadi, hitung ada berapa yang bisa mengeluarkan kecambah.
Bila yang keluar kecambah sampai 90% artinya benih padi tersebut mempunyai kualitas yang baik.

Menyemai Benih Padi di Lahan

Sesudah mendapati benih padi yang baik, langkah berikutnya adalah dengan menyemai benih tersebut pada lahan tanam. Untuk menyemai benih padi, lakukan dengan ikuti langkah-langkah di bawah ini:
1. Rendam benih padi yang akan disemi selama durasi sehari semalam, lalu tiriskan dan biarkan selama 2 hari hingga benih tersebut mengeluarkan kecambah.
2. Berikutnya, siapkanlah lahan mana untuk menyemai benih padi kurang lebih luasnya 500 m2 untuk 1 hektar lahan sawah. Kemudian usahakan lahan yang dipakai untuk menyemai padi tetap berair dan berlumpur.
3. Selanjutnya, berikan pupuk Urea plus TSP dengan masing-masing takaran 10 gr untuk 1 m2 lahan untuk penyemaian.
4. Tahap akhir, tanam bibit padi yang sudah berkecambah tadi di lahan yang sudah dipilih untuk penyemaian. Cara menanam benih padi adalah dengan cara menyebarkan bibit secara merata pada lahan yang ditujukan untuk penyemaian.

Cara Menanam Padi

Tahap ini adalah menanam bibit yang telah disemai ke dalam lahan persawahan yang telah disediakan. Untuk menanam padi adalah dengan cara memindahkan bibit penyemaian ke dalam lahan persahawan. Di bawah ini, dapat kita lakukan:
Salah satu ciri bibit padi yang sudah siap tanam, cirinya memiliki daun dua sampai tiga helai dan sudah berusia kurang lebih 2 minggu.
Cara menanam bibit pad tersebut dapat dilakukan dengan cara teknis tunggal maupun ganda. Untuk satu lubangnya, dapat diisi satu atau dua tanaman padi.
Proses penanaman bibit padi ada kala baiknya, dengan membuat lahan tersebut tergenang dengan air sedangkan kedalaman untuk pembibitan sendiri sekitar 1-1,5 cm. Tidak terlalu dalam, dan bisa diposisikan akar seperti membentuk huruf (L), hal seperti ini dilakukan dengan tujuan agar tanaman bisa tumbuh dengan sempurna.

Penyiangan Lahan Tanam

Ingin padi yang ditanam dapat tumbuh dengan sempurna, tentunya diperlukan perawatan yang khusus juga. Membersihkan tanaman lain yang suka mengganggu atau biasa disebut tanaman gulma.
Penyiangan tanaman gulma sendiri dapat dilakukan saat masa di mana tanaman padi telah menginjak umur 3 minggu.
Langkah berikutnya, yang dapat dilakukan dengan penyiangan rutin pada setiap 3 minggu sekali.
Penyiangan ini sendiri tujuannya baik, melakukannya dengan cara manual yakni dengan mencabut tanaman gulma dengan tangan kosong. Dengan cara ini tentu akan mendapatkan tanaman padi yang berkualitas pula.

Cara Pemupukan Padi

Memberi pupuk merupakan hal terpenting untuk dilakukan. Dikarenakan tanpa adanya pupuk yang baik maka tanaman padi akan sulit untuk tumbuh dengan sempurna. Tentunya akan mendapatkan hasil panen yang tidak bisa maksimal pula.
Di bawah ini, ada takaran serta cara yang dapat dilakukan untuk memberikan pupuk baik dalam budidaya tanaman padi, berikut ulasannya:

  • Untuk pemupukan pertama dapat dilakukan, ketika padi sudah berusia 7-15 hari setelah ditanam. Bisa menggunakan jenis pupuk Urea plus TPS yang dicampur dengan takaran dosis sekitar 100:50 Kg/ha atau bisa disesuaikan dengan kondisi tanaman sendiri.
  • Untuk pemberian pupuk pada tahap berikutnya, bisa dilakukan ketika tanaman padi telah berusia 25-30 hari. Gunakan pupuk jenis Urea 50 Kg/ha serta Phonska 100 Kg/ha.
  • Proses pemupukan tahap akhir, bisa dilakukan ketika tanaman berusia 40-45 hari. Bisa menggunakan pupuk jenis Urea dengan campuran Za skala perbandingannya sendiri perkiraannya 50:50 Kg/ha.

Waktu dan Cara Pemupukan Padi yang Tepat

Sebagai gambaran saja, untuk tanah normal sendiri pemerintah memberikan rekomendasi pupuk tanaman padi sebagai berikut, Urea sebesar 200 kg – 250 kg, SP36 100 kg -150 kg dan KCI 75 kg – 100 kg. Jika memakai NPK dosisinya, 100 kg urea dan 300 kg NPK.
Itu hanya dosis yang dianjurkan, untuk menentukan dosis secara tepat maka harus melakukan uji coba pada tanah sendiri. Baik itu antar musim maupun antar lokasi. Berikan pupuk menurut prediksi sendiri dan lakukan pengamatan sudah maksimal apa belum.
Jika belum lakukanlah pemupukan dengan dosis yang berbeda lagi, demikian seterusnya sampai menemukan dosis yang benar-benar optimal untuk tanaman padi.
Namun, dalam pemberiannya itu jangan terlalu jauh melampui anjuran pemerintah tersebut di atas yang telah direkomendasikan.
Di bawah ini, ada rekomendasi waktu pemberian pupuk tanaman padi dengan variasi yang berbeda. Namun, dari refensi yang sudah disimpulkan dari web ini sebagai berikut:

  1. Jika memakai Urea, SP36 dan KCI (200 – 250 Kg : 100 – 150 Kg : 75 -100 Kg/ha). Dengan satu hari sebelum tanam, anjurannya adalah lakukan penyebaran pupuk SP36 100%. Setelah usia 7 hst, berikutnya lakukan penyebaran Urea 30% dengan KCI 50%.

-Menanjak usia 20 hst, berikutnya lakukan penyebaran Urea 40% dan setelah usia 30 hst lakukan penyebaran Urea 30% dan KCI nya 50%.
-Kalau menggunakan Urea, SP36 dan KCI dengan adanya BWD. Aplikasi pertama dan kedua sama seperti langkah di atas (Sebelum tanam aplikasi SP36 100%, 7 hst aplikasi Urea 30% ditambahi KCI 50%), namun setiap seminggu sekali lakukan tes warna daun dengan menggunakan BWN.
Jika hasil dari pengetesan tersebut saja sekitar 10%. Pengetesan dilakukan mencapai tanaman padi tersebut hingga berumur 40 hst. Untuk pada umur 30 hst KCL yang tersisa 50% diberikan semuanya, jangan ada yang sisa.
2. Jika menggunakan Urean dan NPK Ponska (100 Kg : 300 Kg/ha). Pada umur 7 hst, berikan Urea 30% dan NPK 50%, untuk umur 20 hst berikan Urea 40% dan setelah mencapai umur 30 hst berikan Urea 30% dan NPK Ponska nya berkisar 50% tanpa memakai Urea.
Jika setelah satu minggu lakukan tes dengan BWD, kalau hasil tes tersebut diras perlu penambahan Urea lakukan penambahan 10% saja. Demikian seterusnya dan lakukan pengetesan pada setiap minggu sekali dengan BWD. Umur mencapai 30 hst berikan Ponska yang berkisar 50%.
3. Jika memakai Urea dan NPK Pelangi (100 Kg : 300 Kg /ha). Berikan NPK pelangi 100%, ketika umur padi masih 1 hst. Berikutnya setelah satu minggu berikan Urea 30%. Menanjak usia 20 hst berikan Urea 40% dan ketika padi berumur 30 hst berikan Urea yang 30%.
Jika menggunakan BWD berikan NPK pelangi 100% ketika padi berumur 1 hst, setelah 7 hst lakukanlah test dengan BWD, dan jika hasil test dari BWD dirasa memerlukan penambahan coba lakukan penambahan Urea 10% saja.
Demikian seterusnya lakukan pemberian Urea setelah melakukan tes dengan BWD setiap 1 minggu sekali.
Cara Mengaplikasikan Pupuk pada tanaman Padi:

  1. Taburkanlah secara merata pada area sawah, jika memakai sistem tegel.
  2. Jika menggunakan sistem tanam jajar legowo, dari sistem ini diperlukan pupuk hanya pada tempat yang ada tanamannya atau diluar legowo. Pemberian atau penyebarannya sendiri dapat dilakukan melalui legowo tersebut.
  3. Pemberian pupuk ada juga yang dijimpitkan atau ditaruh pada perempatan jarak tanman padi. Kesimpulannya pupuk yang diberikan tidak disebarkan secara merata.
    Ada pula petani yang begitu kreatif yang memberikan pupuk tersebut dengan cara dijimpitkan di perempatan di antara tanaman, kemudian diinjak dengan satu kaki.
  4. Semua itu terserah, kalau ada waktu dan tenaga pemberian pupuk sendiri bisa dengan dijimpit dan diinjak. Ini merupakan pemberian pupuk cara yang paling efektif, dikarenakan dapat mengurangi terbuangnya pupuk oleh penguapan maupun terbawa aliran air.

Namun kalau rasanya sangat merepotkan dan tidak ada waktu, ada cara lain dengan sebarkan secara merata.
Itulah dosis dan cara pemupukan pada fase gerbang pertanian, semoga cara atau metode di atas tidak menambah bingung bagi pembaca pemula. Semua yang ditulis ini merupakan pengalaman yang kami lihat dilapangan dan rincian lain yang ada di semua web dan disimpulkan di sini.
Fase Pertumbuhan Padi
Melihat 2 kondisi yang sekarang, akan banyak yang kesulitan untuk menentukan kapan waktu pemupukan yang tepat bagi keduanya.
Untuk penentuan kapan tanaman padi dipupuk sendiri dapat dilihat dari fase-fase tumbuhnya tanaman padi.
Nah, di sini ada contoh padi dari padi ciherang yang berumur sekitar 115 -125 hari.
Umumnya pembagian fase-fase ini adalah sebagai berikut:

  • -Persemaian 20 hari.
  • -Fase vegetatif 35 hst.
  • -Fase generatif reproduktif pada 36-65 hst.
  • -Fase generatif pematangan 66-100 hst.
  • -Pupuk dasar, wakru bibit pindah tanam, bibit itu sendiri perlu waktu berkisar 8-12 hst atau kalau dihitung rata-rata berkisar 10 hst untuk mendapatkan kokohnya perakaran. Nah, saat inilah sebaiknya pemupukan pertama kali dilakukan.

Karena pada saat itu daun dan akar tanaman pdi sudah akan mulai mengembang. Dengan demikian hasil yang didapat akan maksimal menyerap unsur hara.
-Jangan diberikan pada waktu usia 0 – 5 hs. Sebab daun dan akar tanaman padi belum berkembang dan masih dalam kondisi yang amat stress.
Maksudnya adalah akar belum siap menerima pemupukan yang diberikan. Bila diberikan akan sia-sia saja kalau diberikan pupuk Urea dengan dosis yang tinggi.
Sebab pupuk Urea akan mudah menguap dan sifatnya higroskopis. Pada waktu pemberian, disarankan sebaiknya memperhatikan kondisi pada air. Anjurannya sewaktu pemberian pupuk, ketika kondisi air tersebut lagi memancak.
-Pupuk Susulan ke-1. Ini diberikan sekitar pekan yang ke 3 (sekitar 21-25 hst) biasanya ditandai setelah mereka (para petani) melakukan pengoyosan, saat itulah pemupukan dilakukan. Nah, sewaktu pengoyosan, saat inilah pemupukan harus dilakukan.
Ketika pengoyosan dilakukan maka akar tanaman padi akan putus. Tujuannya tanaman padi tersebut akan membentuk anakan baru.
Pada kondisi ini, tanaman akan dapat maksimal penyerap unsur hara yang diberikan. Dengan demikian tanaman padi akan menghasilkan jumlah anakan yang maksimal untuk kedepannya.
-Pupuk Susulan ke-2. Ini diberikan sekitar umur tanaman padi mencapai pekan ke 5 (30-40 hst). Masa ini adalah perlihan dari sebuah fase vegetatif ke generatif. Untuk kondisi tanaman sediri juga sangat membutuhkan yang namanya nutrisi tinggi.
Hal ini ditandi dengan keluarnya daun bendera atau padi bunting. Artinya malai padi akan segera juga akan keluar. Pada umur tersebut adalah saat yang tepat pemupukan tahap ke 3 diberikan. Dengan demikian, tanaman padi akan menghasilkan malai yang didapati optimal.
Jadi bila ingin melakukan pemupukan tanaman padi, lihatlah 3 kondisi yang disebutkan seperti di atas. Saat itu kondisi tanaman padi akan maksimal menyerap unsur hara yang kita berikan.

Melindungi Tanaman Padi dari Hama

Pentingnya melindungi tanaman dari serangan hama, setiap tanaman budidaya sendiri juga tidak lepas dengan yang namanya gangguan hama yang suka merusak. Maka dari itu setiap tanaman harus dilindungi dengan mencegah hama tersebut.
Biasanya ada beberapa hama yang mengganggu tanaman padi diantaranya, yakni tikus, orang-orang, belalang, lembing, wereng sampai walang sangit pun ada.
Untuk mendapatkan hasil yang maksimala pengendalian hama sebaiknya harus segera dilakukan, dengan cara alami yakni memilahara hewan pemangsa yang tujuannya dapat menghambat perkembangan hama tersebut.
Nah, oleh karena itu jangan membasmi ular yang ada di sekeliling lahan sawah. Karena hewan seperti itulah yang bisa menjadi predator untuk hama tikus yang sering merusak tanaman padi.
Ada keuntungannya sendiri, yakni jika pengendalian hama secara alami diperlakukan dengan baik, maka terjaganya lingkungan dan cukup aman untuk kelangsungan ekosistem alam.
Namun, jika adanya penyakit atau hama tidak atau belum bisa diatasi dengan cara tersebut, maka dapat menggunakan pestisida dengan tujuan mengendalikan hama tersebut.

Panen Tanaman Padi

hdimagelib.com

Inilah saat di mana yang dipaling di tunggu para petani, yakni masa panen tanaman padi sudah tiba. Tanda tanaman padi sudah siap untuk dipanen adalah warna butiran bijinya sudah mulai menguning, ranting buahnya mulai menunduk, karena terisi beras.
Proses ini dapat dilakukan dengan cara tradisional, yakni dengan cara menggunakan sabit, jika menggunakan cara modern memakai mesin otomatis.

 

Spesifikasi Inpari 32

Komoditas: Padi Sawah
Tahun: 2013
Asal Seleksi: Ciherang/IRBB64
Bentuk gabah: Medium
Bentuk tanaman: Tegak
Berat 1000 butir: 27,1 gram
Daun bendera: Tegak
Kadar amilosa: ± 23,46%
Kerebahan: Agak tahan
Nomor seleksi: BP10620F-BB4-15-BB8
Potensi hasil: 8,53 ton/ha GKG
Rata-rata hasil: 6,30 t/ha
Tekstur nasi: Sedang
Tinggi tanaman: 97 cm
Umur tanaman: 120 hari
Keterangan: Memiliki ketahanan terhadap penyakit Hawar daun bakteri strain III, agak tahan terhadap Hawar Daun Bakteri Strain IV, tahan terhadap blas Ras 033, agak tahan terhadap Tungro, dan agak rentan terhadap wereng coklat biotipe 1, 2, dan 3. Rasa nasi pulen.dengan kadar amilosa 21,8%.
Status: Komersial

Jual Benih Padi Inpari 32

TLP 0812 1494 7225

Belum ada ulasan untuk produk Jual Benih Padi Inpari 32

Silahkan tulis ulasan Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*







Produk Terkait Jual Benih Padi Inpari 32

QUICK ORDER
Jual Beras Di Gresik

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Agen Beras Surabaya Barat *Harga Hubungi CS
Ready Stock
*Harga Hubungi CS
Ready Stock
QUICK ORDER
Jual Benih Padi Inpari 42 GSR

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

*Harga Hubungi CS
Ready Stock
*Harga Hubungi CS
Ready Stock
Limited Edition
OFF 26%
QUICK ORDER
Bibit Padi Sertani 14

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Rp 125.000 Rp 170.000
Ready Stock
Rp 125.000 Rp 170.000
Ready Stock

Mungkin Anda tertarik dengan produk terbaru kami

QUICK ORDER
Jual Beras Di Gresik

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Agen Beras Surabaya Barat *Harga Hubungi CS
Ready Stock
*Harga Hubungi CS
Ready Stock
QUICK ORDER
distributor beras ketintang, kota surabaya, jawa timur

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

Agen Beras Surabaya Barat *Harga Hubungi CS
Ready Stock
Limited Edition
OFF 17%
QUICK ORDER
Bibit Padi IPB 3S

*Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak di bawah ini:

distributor beras Beras, jual beras, jual beras murah, jual beras merah murah, jual beras hitam, jual beras merah, jual beras hitam murah, jual beras lamongan, jual beras surabaya, jual beras gresik, jual beras sidoarjo, agen beras lamongan, agen beras surabaya, agen beras gresik, agen beras murah, agen beras sidoarjo, distributor beras, distributor beras murah, distributor beras lamongan, distributor beras surabaya, distributor beras gresik, distributor beras sidoarjo, jual beras merah, jual beras merah murah, jual beras hitam, jual beras hitam murah, jual bibit padi, jual beras cabe, jual beras apolo, jual beras raja lele, jual beras cabe Rp 25.000 Rp 30.000
Ready Stock
Rp 25.000 Rp 30.000
Ready Stock
SIDEBAR

Alamat Kantor

Alamat Kantor :

Graha Indah Paciran Blok E4-No 7

Dsn Tepanas RT 02 RW 03 Ds. Kranji Kec. Paciran

Lamongan- Jatim

62264

TLP 0856 4517 1548

WA 0812 1494 7225